Skip to main content
Kang Sodikin

follow us

10 Panduan Ibu Baru untuk Berkembang bersama Bayinya

Panduan bagi ibu baru untuk berkembang bersama bayinya dari Catatan Kang Sodikin. Itu 27 tahun yang lalu ketika saya membawa pulang bayi pertama saya dari rumah sakit. Saya tidak akan pernah melupakan hari itu. Saat itu 2 Juli 1991 dan saya perlahan keluar dari rumah sakit tanpa sepatu karena pergelangan kaki saya bengkak. Merasakan sakitnya episiotomi saya, saya menempatkan anak saya Kai di kursi mobil yang kami pinjam dari seorang teman. Itu bukan kursi mobil bayi seperti yang kita miliki saat ini, jadi kursi mobil besar yang "menelan" body-nya.

Melihat tubuh mungilnya yang mengerut, dan berpikir tentang bagaimana saya telah mengecewakannya, saya menangis. Bisa jadi hormon, atau harapan yang tidak realistis yang saya tempatkan pada diri saya untuk menjadi ibu yang baik.

Dan air mata itu tidak diragukan lagi merupakan reaksi terhadap rasa takut yang saya rasakan ketika saya akan memulai perjalanan yang tidak diketahui. Sebuah perjalanan, yang tidak diragukan lagi, adalah perjalanan yang saya lakukan dengan sangat serius. Lagi pula, saya akan bertanggung jawab atas perawatan dan pengembangan kehidupan baru? sayangku.

Sejak itu, saya telah membesarkan anak pertama saya, dan butuh waktu delapan tahun untuk mempunyai anak kedua saya. Dengan pengalaman ini, dan bertahun-tahun melatih ibu di berbagai tahap peran sebagai ibu, saya telah belajar beberapa hal tentang apa yang diperlukan ibu baru untuk tidak hanya bertahan hidup, tetapi berkembang dengan bayi barunya.

Baca juga: Alternatif Pengobatan dan Pencegahan Penyakit Jantung

10 Tips atau Panduan bagi Ibu Baru untuk Berkembang bersama Bayinya


Di bawah ini adalah 10 tips atau panduan yang dapat Rekan-rekan gunakan untuk menjadikan pengalaman Rekan-rekan sebagai ibu baru yang positif, sehat dan menyenangkan:

1. Usahakan untuk bisa tidur istirahat

Saat Rekan-rekan tidur, tubuh Rekan-rekan bekerja untuk memperbaiki ketidakseimbangan kimia, memastikan kadar gula darah yang tepat untuk hari berikutnya dan menjaga daya ingat. Kurang tidur menyebabkan berkurangnya energi, suasana hati berkurang dan sistem kekebalan tubuh melemah. Karena bayi Rekan-rekan banyak bangun untuk disusui, tidur Rekan-rekan menjadi terganggu.

Meskipun Rekan-rekan mungkin tergoda untuk berkonsentrasi dalam menyelesaikan sesuatu saat bayi Rekan-rekan tidur, penting juga bagi Rekan-rekan untuk tidur ketika bayi Rekan-rekan sedang tidur. Tidurlah kapan saja Rekan-rekan bisa dan tidur lebih awal.

Jika Rekan-rekan menyusui, simpan susu tambahan sehingga sang Ayah dapat mengambil peran tengah malam untuk menyusui atau memberi Rekan-rekan istirahat di akhir pekan saat Rekan-rekan butuh beristirahat.

2. Kurangi kesibukan

Saat Rekan-rekan menyesuaikan diri dengan kehidupan baru dengan bayi, pertimbangkan untuk mengurangi jumlah komitmen yang Rekan-rekan tempatkan pada diri sendiri. Brent W. Bost, seorang dokter kandungan-ginekologi mengatakan "ada enam puluh juta wanita di Amerika yang sangat sibuk dan terlalu tertekan sehingga mempengaruhi kesehatan fisik mereka."

Dia mengidentifikasi fenomena ini sebagai Sindrom Wanita Tergesa-gesa. Dilaporkan bahwa banyak dari stres yang sesungguhnya dapat dihindarkan adalah stres yang datang dari kesibukan dan pilihan gaya hidup yang kebanyakan dari kita menganggap sebagai sesuatu yang normal.

Maka carilah cara untuk menyederhanakan hidup dan meminimalkan stres untuk Rekan-rekan dan bayi Rekan-rekan.

3. Menerima diri sedang berada dalam masa penyesuaian

Tidak masalah apakah bayi ini adalah yang pertama, kedua, atau ketiga, bayi baru Rekan-rekan akan membawa masa transisi. Saya tahu Rekan-rekan ingin menjadi ibu yang hebat, dan itu tentu saja tujuan yang mengagumkan, tetapi ibu yang hebat bukanlah ibu yang sempurna. Rekan-rekan tidak harus mengikuti semua aturan dengan sempurna. Lakukan apa yang terasa benar bagi Rekan-rekan.
Bayi Rekan-rekan tidak peduli apakah rumah itu benar-benar bersih, atau apakah ia memiliki mainan paling keren atau pakaian paling imut. Dia hanya membutuhkan cinta, makanan, dan tidur.

Bergabunglah bersama sebagai keluarga dan sesuaikan harapan Rekan-rekan. Fokus pada apa yang paling penting bagi Rekan-rekan dalam fase kehidupan ini, dan terimalah bahwa Rekan-rekan sedang dalam masa belajar dan penyesuaian.

4. Mintalah bantuan

Meminta dan menerima bantuan sebagai ibu baru, atau seorang ibu dalam fase keibuan apa pun, bukanlah trekan-rekan kelemahan. Ini pertrekan-rekan kekuatan. Kumpulkan tim orang-orang yang dapat membantu Rekan-rekan menangani urusan rumah, anak-anak, tugas atau dengan apa pun yang bisa mengurangi beban dari bahu Rekan-rekan.

Yang terpenting, jangan merasa bersalah karena membutuhkan bantuan. Ada banyak orang yang lebih dari bersedia untuk terjun dan mendukung Rekan-rekan. Tidak ada yang tidak akan saya lakukan untuk teman-teman ibu saya, termasuk mencuci dan mengasuh anak-anak mereka. Waktu Rekan-rekan akan tiba ketika Rekan-rekan dapat memberikan sesuatu kepada ibu-ibu lain dengan menjadi sumber dukungan bagi mereka.

5. Tetap terhubung dengan ibu lain

Kami diberkati sebagai ibu hari ini dengan banyak informasi gratis yang berkaitan dengan setiap topik yang bisa dibayangkan. Ada forum komunitas bagi para ibu untuk berinteraksi, berbagi cerita, dan mengumpulkan ide. Memiliki akses ke informasi pengasuhan terbaru meningkatkan kepercayaan diri kami dan mengurangi kekhawatiran.

Boleh saja menggunakan buku, dokter anak, dan ibu yang lebih tua untuk mendapatkan pengetahuan. Dan sama-sama oke bagi Rekan-rekan untuk mempercayai usus Rekan-rekan. Intuisi seorang ibu kuat. Tapi saya pikir salah satu hadiah terpenting yang kita dapatkan dari mendidik diri sendiri dan tetap terhubung dengan pengetahuan adalah validasi. Sangat menyenangkan mengetahui bahwa kita tidak sendirian, dan ibu dan anak lain mengalami hal yang sama seperti yang kita alami.

6. Pergilah keluar rumah

Isolasi diri tidaklah sehat. Keluar dari rumah atau menjauh dari pekerjaan Rekan-rekan dan luangkan waktu untuk tetap terhubung dengan ibu baru lainnya. Gunakan waktu Rekan-rekan bersama untuk menikmati satu sama lain dan berbagi cerita lucu. Hindari membandingkan bayi atau diri Rekan-rekan sendiri, tetapi lakukan sesuatu yang menyenangkan dan kreatif. Rekan-rekan dapat bergabung dengan klub ibu, memulai kelompok bermain, berpartisipasi dalam diskusi buku atau sekadar hang out dan bersosialisasi sambil minum kopi. Keluar dan berhubungan dengan ibu-ibu lain akan memecah kemonotonan kehidupan sehari-hari dan memberi Rekan-rekan sesuatu untuk dinanti-nantikan.

Rekan-rekan butuh sembilan bulan untuk hamil dan melahirkan bayi baru Rekan-rekan, dan akan butuh waktu bagi tubuh Rekan-rekan dan hormon untuk menyesuaikan kembali. Perubahan suasana hati normal bagi ibu baru, tetapi masih penting untuk membicarakan perasaan Rekan-rekan. Jangan menilai diri sendiri jika Rekan-rekan merasa marah atau sedih. Alih-alih luangkan beberapa saat untuk berbicara dengan teman atau jurnal tentang apa yang sedang terjadi di dalam.

Berkelahi dengan emosi hanya menyebabkan Rekan-rekan terjebak secara emosional? mengikuti arus memungkinkan Rekan-rekan melepaskan perasaan dan bergerak maju. Jika Rekan-rekan memiliki perasaan kronis depresi atau kemarahan, jangan ragu untuk mencari bantuan.

7. Menghilangkan stress dengan antidepresan

Latihan adalah salah satu antidepresan alami terbaik di pasar. Latihan tidak hanya akan membantu Rekan-rekan mendapatkan tubuh pra-bayi Rekan-rekan kembali, tetapi juga akan meningkatkan energi Rekan-rekan, melepaskan stres, dan meningkatkan endorfin (hormon? Perasaan enak? Hormon) di otak Rekan-rekan.

8. Ajak bayi jalan-jalan

Bawa bayi Rekan-rekan jalan cepat. Bergabunglah dengan klub kesehatan yang memiliki pusat anak. Lakukan yoga dengan bayi Rekan-rekan. Bermitra dengan suami Rekan-rekan sehingga ibu dan ayah bisa mendapatkan bentuk dan model hidup sehat untuk bayi baru Rekan-rekan.

9. Ingat masa sebelum menjadi ibu

Apakah ingat siapa Rekan-rekan sebelum menjadi seorang ibu? Jika tidak, saatnya untuk terhubung kembali dengan wanita itu lagi. Begitu banyak ibu meninggalkan bagian penting dari diri mereka? dalam proses menjadi ibu. Meskipun sepertinya Rekan-rekan cenderung memenuhi kebutuhan anak-anak Rekan-rekan dan menjadi seorang ibu yang baik, pada akhirnya hal itu akan mengejar Rekan-rekan dan memanifestasikan dirinya dalam kemarahan dan ketidaksabaran.

Baca juga: Anda Dapat Membuat Makanan Bayi Sendiri

Sediakan waktu secara reguler untuk tetap terhubung dengan apa yang membuat Rekan-rekan bahagia. Nikmati hobi Rekan-rekan dan izinkan sahabat untuk bergaul dengan Rekan-rekan?

10. Ciptakan keluarga sehat

Tidak ada keraguan romansa menjadi lebih menantang setelah bayi pertama tiba. Keluarga tanpa pernikahan yang sehat bukanlah keluarga yang sehat. Sementara bayi yang menangis dapat meminta, ayah akan merasa ditinggalkan jika bayinya mendapatkan semua perhatian.

Temukan pengasuh bayi yang dapat dipercaya sehingga rekan-rekan bisa menjadwalkan kencan sekali atau dua kali sebulan dengan pasangan. Ini tidak hanya akan memelihara pernikahan Rekan-rekan, tetapi juga memberi anak contoh yang bagus tentang apa artinya menikah dengan bahagia.

Seorang bayi yang baru membawa kegembiraan yang besar bagi seorang ibu baru. Teruslah berkembang dan jadikan waktu hidup Rekan-rekan ini pengalaman yang positif dan sehat untuk semua orang. Dan cium beberapa jari kaki bayi.

Demikian 10 Panduan bagi ibu baru untuk berkembang bersama bayinya dari Catatan Kang Sodikin.

You Might Also Like:

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel