Tiga trik untuk menjaga herbal tetap segar sepanjang tahun sehingga lebih banyak rasa, hasiat dan lebih sedikit limbah. Setiap penggemar memasak tahu bahwa beberapa hal membuat lebih banyak perbedaan di dapur daripada menambahkan herbal segar ke dalam resep masakan Anda. Tidak hanya rasa, tetapi juga aroma dan semburat warna cerah yang membuat hidangan terlihat lebih lezat.

tiga-trik-menjaga-ramuan-herbal-awet-tahan-lama-ber-bulan-bulan

Tetapi terutama selama bulan-bulan musim dingin, herbal segar sulit didapat, jadi mengawetkannya bisa sangat membantu. Semua jenis herbal dapat diselamatkan — dari yang berkayu seperti rosemary dan thyme, hingga varietas berdaun seperti basil dan peterseli.

Jadi, apakah Anda memiliki taman halaman belakang yang subur, pertahankan oregano dan mint tetap tumbuh di ambang jendela Anda, atau tidak ingin ketumbar yang Anda beli menjadi sampah? Ada beberapa cara bagus dan mudah untuk membuat herbal tetap segar dan bertahan selama berbulan-bulan yang akan datang.

Bergantung pada berapa banyak yang harus Anda pertahankan dan seberapa kreatif yang ingin Anda dapatkan, ada opsi hebat yang cocok bahkan untuk pemula.

Keselamatan adalah yang pertama


Meskipun menjaga herbal cukup sederhana, ada beberapa hal penting yang perlu diingat. Sharon McDonald, spesialis keamanan makanan di Pennsylvania State University, mengatakan herbal yang diawetkan dengan tidak tepat "bisa menjadi sumber potensial botulisme." Tapi itu tidak semua. Karen Fifield, seorang spesialis keamanan makanan di kantor ekstensi Montmorency County, Michigan State University, juga memperingatkan bahwa meskipun tidak lazim, penyakit yang ditularkan melalui makanan dapat menyebabkan dampak jangka panjang yang serius, mulai dari radang sendi hingga penyakit ginjal.

Tapi jangan takut. Hanya beberapa tindakan pencegahan sederhana yang Anda butuhkan sebelum Anda bisa berkreasi. Berikut ini cara mempersiapkan herbal Anda dengan aman, dan kemudian beberapa ide untuk apa yang harus dilakukan dengannya.

Sebelum memulai


Seperti halnya teknik pengawetan makanan, mulai dengan produk yang bersih dan segar adalah kuncinya. Apa pun jenis herbal yang Anda pelihara, mulailah dengan mencuci dan mengeringkannya secara menyeluruh — ini berlaku apakah Anda menanamnya sendiri atau membelinya di toko.

Baca juga: Lakukan hal ini agar browser Anda lebih cepat

Untuk memastikan Anda telah membunuh semua bakteri, McDonald merekomendasikan untuk mengambil langkah ekstra dengan mencelupkan herbal Anda ke dalam larutan pemutih yang disanitasi dengan perbandingan satu sendok teh pemutih klorin biasa dengan enam gelas air. Setelah itu, bilas dengan baik, dan biarkan hingga kering.

Sekarang herbal Anda sudah bersih, Anda memiliki tiga opsi untuk menyelamatkannya.

1. Keringkan

Mengeringkan herbal adalah cara sederhana dan pasti untuk mengawetkannya selama berbulan-bulan mendatang. Untuk hasil terbaik, Fifield menyarankan untuk menggantung tandan kecil herbal (diikat oleh batang dengan benang atau karet gelang) sampai kering dan berderak. Pastikan memilih area yang sejuk dan gelap — cahaya terang akan memudarkan warna dan aroma herbal. Untuk mencegah debu atau kontaminan lain berkumpul di antara daun-daun, gantung mereka di kantong kertas yang dilubangi dengan beberapa lubang agar udara bersirkulasi.

Sebagai alternatif, Anda dapat mempercepat proses dengan menggunakan dehidrator atau meletakkan herbal Anda di atas loyang di oven pada suhu 200 derajat Fahrenheit selama satu hingga dua jam, atau sampai mudah hancur.

Anda juga dapat meletakkan beberapa tangkai di antara dua handuk kertas dan microwave selama dua sampai tiga menit untuk memulai, dan kemudian dalam 30 detik semburan hingga kering. Teknik ini mempertahankan warna dan aroma dengan sangat baik, tetapi Anda berisiko membakar jamu dengan garing. Pastikan Anda melakukan batch kecil, dan perhatikan microwave Anda selama seluruh proses.

Setelah benar-benar kering, masukkan bumbu ke dalam wadah kedap udara yang disterilkan, dan simpan di tempat yang sejuk dan gelap. Anda dapat menggunakannya seperti halnya Anda menyimpan herba kering yang dibeli di toko.

Bonus: membuat garam herbal sendiri


Untuk variasi pengeringan yang kreatif dan lezat, Anda dapat membuat garam herbal sendiri menggunakan kombinasi herbal kayu, seperti rosemary, thyme, sage, marjoram, gurih, atau bahkan lavender. Garam herbal memiliki rasa yang besar, yang berarti Anda akan menggunakannya lebih sedikit dalam jangka panjang.

Gunakan perbandingan sekitar 1/2 cangkir garam halal dengan dua cangkir herbal segar, dipetik dari tangkainya — campuran herbal bagus di sini, tetapi bahkan hanya satu varietas yang bisa digunakan. Campurkan bumbu dan garam dalam food processor, dan tambahkan beberapa siung bawang putih jika Anda suka. Denyut nadi beberapa kali sampai seluruh campuran menyerupai garam kasar.

Sebarkan di atas loyang lembaran dan biarkan mengering selama satu atau dua hari, aduk sesekali. Pindahkan garam jadi ke stoples kedap udara yang disterilkan dan simpan di tempat yang sejuk dan gelap. Garam herbal sangat baik dalam segala hal mulai dari telur hingga daging.

2. Bekukan

Untuk menjaga rasa segar dari herbal, pembekuan adalah metode yang mudah, aman, dan lezat. Bakteri membutuhkan suhu antara 40 dan 140 derajat Fahrenheit untuk tumbuh, jadi cara terbaik untuk menjaga makanan tetap aman dan bebas bakteri adalah dengan membekukan atau mendinginkannya. "Itu tidak menghancurkan bakteri apa pun yang ada," McDonald menjelaskan. "Tapi setidaknya mereka dalam keadaan tidak aktif."

Setelah bumbu dibersihkan, Anda dapat mencincangnya dan menaruhnya di nampan es batu, mengisi nampan dengan air atau minyak zaitun, dan membekukannya. (Mungkin terdengar jelas, tetapi Fifield suka mengingatkan orang untuk menggunakan air minum untuk ini). Untuk menambahkan rasa segar instan, tambahkan kubus herbal ini langsung ke saus, sup, dan banyak lagi. Jika Anda menggunakan air, jangan menambahkannya ke apa pun yang mengandung minyak panas karena dapat memercik.

Di sini, Anda bisa menjadi kreatif. Buat pesto menggunakan kombinasi herbal dan kacang yang dicampur dengan minyak, keju Parmesan, dan bawang putih, dan bekukan dalam wadah kedap udara. Biarkan dalam kulkas semalaman untuk mencair, dan gunakan sebagai saus pasta atau sandwich.

Bonus: membuat herbal mentega


Mentega herbal campuran adalah cara lain yang enak untuk memanfaatkan herbal itu dengan baik, dan cara yang menyenangkan untuk bermain dengan kombinasi rasa. Tumbuhan berdaun dan berkayu bekerja dengan baik, dan dapat dilengkapi dengan bawang putih dan kulit jeruk.

Untuk membuat, cincang bumbu halus (dan bawang putih, jika menggunakan) dan aduk rata dengan mentega lunak — asin atau tawar, keduanya bekerja di sini. Letakkan di tengah selembar kertas perkamen dan gulung kertas di sekitarnya untuk membentuk log yang rapat. Bungkus plastik dan aluminium foil dengan rapat di sekitar perkamen untuk mencegah pembekuan freezer, dan simpan di dalam freezer hingga enam bulan.

Baca juga: Tips mudah masak makanan yang sehat dan bergizi

Setiap kali Anda ingin menambahkan mentega ke piring Anda atau langsung ke roti panggang, cukup gunakan pisau tajam untuk memotong beberapa irisan.

3. Masukkan kedalam botol minyak infus

Meskipun cara ini adalah salah satu cara paling populer untuk mengawetkan herbal segar, tetapi juga yang paling berisiko, jadi kami memperingatkan Anda untuk melanjutkan dengan hati-hati.

Adalah memasukkan beberapa tangkai herbal ke dalam botol kecil minyak, tetapi itu bisa menjadi tantangan. Minyak infus yang dibeli di toko menjalani proses komersial yang mengawetkannya dan menghambat pertumbuhan bakteri — itulah yang membuatnya memiliki masa simpan yang lama. Tetapi ketika Anda memasukkan kedalam minyak di rumah, taruhannya lebih tinggi.

"Herbal dapat mengandung Clostridium botulinum, bakteri yang tersebar luas di tanah," kata McDonald. “Jika [tumbuh-tumbuhan] dimasukkan ke dalam minyak, Anda menciptakan lingkungan bebas oksigen yang dapat mendukung pertumbuhan spora Clostridium botulinum.” Dengan kata lain: minyak infus buatan rumah bisa menjadi berjamur dengan cukup cepat.

Jika Anda memutuskan untuk menempuh cara ini, para ahli merekomendasikan untuk menyimpan minyak Anda dalam wadah tertutup di lemari es, dan menggunakannya dalam tiga hingga lima hari.

Namun, menurut Universitas Idaho, jika Anda memasukkan minyak Anda dengan bawang putih, atau kombinasi basil, oregano, dan rosemary, cara teraman untuk melakukannya adalah dengan menggunakan asam sitrat. Sebelum memasukkan minyak, rendam bumbu atau bawang putih pada suhu kamar dalam larutan asam sitrat 3% dan air selama 24 jam. Ini akan mengasamkan mereka dan membatasi pertumbuhan bakteri botulisme.

Setelah 24 jam, keluarkan herbal atau bawang putih dari larutan asam sitrat dan masukkan ke dalam botol minyak pilihan Anda selama satu hingga 10 hari — semakin lama Anda membiarkannya, semakin kuat rasanya. Minyak yang diinfuskan dengan bahan asam akan aman digunakan lebih lama bahkan pada suhu kamar. Anda dapat menemukan pengukuran dan instruksi yang lebih spesifik di sini.

Anda juga dapat menambahkan beberapa rasa herba pada minuman Anda dengan menambahkan beberapa tangkai herbal segar yang bersih ke minuman beralkohol seperti vodka atau rum, atau sirup sederhana. Yang terakhir harus didinginkan dan digunakan dalam waktu lima hari, sementara alkohol yang tinggi-bukti harus membunuh bakteri sial dan dapat disimpan pada suhu kamar, atau, agar aman, di lemari es.

Lain kali Anda menyadari bahwa Anda memiliki lebih banyak herbal daripada yang dapat Anda gunakan di tangan Anda, ketahuilah ada sejumlah opsi untuk menyimpannya untuk hari hujan. Plus, Anda akan mengurangi sisa makanan sambil meningkatkan rasa, sehingga ini merupakan win-win.

0Komentar

Sebelumnya Selanjutnya